Powered by Blogger.

Melahirkan Cuma 10 Menit Tanpa Sakit?

Assalamualaikum


Udah lama pengen cerita di blog lahiran anak kedua kemarin. Alhamdulillah diluar ekspektasi, super kilat, lancar, bayi dan ibu sehat. Alhamdulillah semua atas izin Allah Swt bisa lancar, aku cuma bisa ikhtiar yang terbaik dan berdoa ga putus sama Allah Swt.

 

Cerita bermula dari Kontraksi palsu yang aku rasain, datang ke rumah sakit udah tertatah-tatah nahan sakit tp masih kuat jalan, sampai rumah sakit di cek pembukaan masih 1, zoong banget !! 

 

Dokter nyaranin pulang aja, kemungkinan baru besok hari nya baru lahiran. Pulanglah aku dengan tangan hampa. Sepanjang pulang kerumah, dalam hati sempet bergumam sendiri, sakit kaya gini ko dibilang pembukaan satu yah, salah kali dokternya nih. 

 

Persalinan Anak Pertama bikin aku Trauma buat lahiran secara normal lagi !

 

 


 

Bener aja kan, sampai rumah udah kelar mandi beberes, kontraksi datang lagi, dihitung sama suami udah permenit berhenti, lama-lama berubah jadi perdetik. Karena tadi dokter nya bilang masih pembukaan satu, aku pikir nih paling pembukaan lagi proses ke 3, sakit sih tapi gak dilawan tapi dinikmatin. 

 

Si kaka lagi manja banget waktu itu, ga mau tidur sama siapa pun, maunya tidur sama bunda nya, jadi pas nikmatin kontraksi sambil ditemenin si kaka. Otak udah mulai gak singkron pas pembukaan makin nambah, cuma bisa banyakin istigfar tutup mata.


Dua ikhtiar ku menjelang lahiran kemarin, Persiapan Mental dan Fisik

 

Persiapan Mental 

 

 


Mental musti di geber lagi, ubah mindset pikiran negatif jadi lebih positif, udah siap punya anak lebih dari satu, udah siap di otak bakal gimana nikmatnya ngurus anak lebih dari 1 sekaligus, udah siap kemungkinan akan lahiran normal atau secar, aku pikirin yang penting bayi dan ibu selamat dan sehat, mau pake jalur apa terserah, aku udah siapin mental, ga boleh idealis harus realistis, siapin mental sama omongan orang yang gak ada habisnya, siapin mental dengan perubahan fisik setelah melahirkan, siapin mental perubahan jam tayang kehidupan.


Aku ngerasa lahiran anak ke 2 lebih kalem, lebih tenang, karena aku me-mindset pikiran dengan beberapa hal :

1. Semakin aku lawan rasa sakitnya, maka semakin sakit.. jadi sakit nya kontraksi ga aku lawan, tapi aku terima, aku nikmatin.. Alhamdulillah sakitnya kontraksi lebih ke kontrol, dan kaya lbh ringan beberapa persen setiap kontraksi datang.

2. Dipikiran aku dan hati, aku ngucap sendiri da;am hati aku pasti bisa.. aku pasti bisa, Allah bantu aku, aku gak sendiri, jalan nya memang begini.. terima, insyaAllah pahala dan surga ganjarannya.

3. Rasa sakit aku ubah menjadi ini nikmat masyaAllah.. semoga bs jadi penghapus dosa aku selama hidup

4. Aku sengaja gak pegang tangan suami. Kaya yg biasa2 liat di instagram, Karena takut nyakitin dia.. nyakar2in dia. Jadi pegangan aku ya bantal sama pegangan yg di mobil pas mau kerumah sakit.

5. Aku lebih banyak tutup mata dan istigfar.. menurut aku lebih ke kontrol aja,  kl tutup mata.

6. Semakin kontraksi sakit, berarti semakin deket durasi gue ketemu si adek.. jadi semakin semangat lewatin kontraksi yg luar biasa nikmatnya..

7. Ajak ngobrol si dedek dlm perut..
Ayooo dek kamu juga berjuang, bunda juga berjuang.. kita sama sama berjuang. Bantu bunda dek, cari jalan lahir. Mudahin proses lahiran nya, cepet keluar ya dekk 😊

8. Lebih nerima nikmatnya kontraksi, tdk menyalahkan keadaan "ko begini amat sih sakitnya, ko gue hars ngerasain kaya gini.. tapi, ini jalan yg harus gue lewatin. Bersakit2 dlu, lalu bersenang2 kemudian 🙃

 

Persiapan Fisik 

 

 

Buat urusan persiapan fisik, aku coba rutinin,

  1. Jalan kaki setiap pagi sama suami. Ga lama, minimal 30 menit maksimal 1 jam , keliling daerah rumah, jalan santai aja, abis itu pulang makan bubur heheh..
  2. Olahraga Yoga lebih rutin lagi. Ga ada alesan ga ada waktu, ga bisa ikut kelas yoga dll. sekarang zaman udah canggih banget, aku selama hamil ikut kelas yoga onlen by zoom karena situasi pandemic corona kaya gini, ga ada yang buka kelas yoga, dan selebihnya latihan yoga hamil dari youtube.Aku cari yang sekiranya gerakannya gampang dan terpercaya, sebelumnya aku konsultasi ke dokter kandungan aman gak kehamilan ku buat olahraga yoga, karena ga semua ibu bisa olahraga yoga, dilihat kondisi janin nya. 
  3. Pengalaman anak pertama aku jarang yoga, masyaAllah otot area pinggang kaku semua, kaya kanebo dan saat persalinan baru berasa nikmat sakitnya luar biasa, makanya aku ga mau hal kaya gini keulang lagi.
  4. Lebih sering ngepel jongkok. keliatanya jadul banget yah, ternyata efeknya besar loh, walaupun dirumah aku ada ART tapi selalu nyempetin ngepel jongkok walaupun tuh lantai udah bersih hehe..
  5. Jaga kesehatan dan tekanan darah, ini berawal dari pikiran dan pola makan. nervous boleh udah mau deket hari H tapi jangan berlebihan.
  6. Saat Induksi datang dengan hebatnya , aku dengerin murotal an-nahl yang dibacain suami. Jadi aku fokus sama murotal bukan sama rasa sakitnya, kaya pengalihan isu yah hehee..
  7. Yang terakhir ikhtiar induksi alami, its work ! 

 

ingatlah.. wanita diciptakan untuk bisa melahirkan, sesakit apapun nanti, sudah ada kadarnya dan wanita pasti bisa melewatinya. Jangan dilawan, tapi dinikmati proses nya dengan ikhlas :)


Aku kemarin latihan yoga onlen by zoom di CeritaLahir sama ka Intan (Certified Prenatal Yoga Instructor), ka intan ga cuma ngajarin gerakan yoga yang aman untuk ibu hamil tapi juga bikin mindset pikiran kita jadi lebih positif, relaks dan jujur yang tadi nya aku trauma sama persalinan normal anak pertama jadi pede lagi setelah ka intan kasih wejangan singkat, masyaAllah..


Satu lagi, aku juga suka nonton Praktisi Prenatal Gentle Yoga nya ka jamilatus.sadiyah di Youtube, ka diyah ngajarinnya sesuai trimester masa kehamilan, ga lebay dan gerakannya mudah diikutin.


lanjut cerita yah.. Saat kontraksi Suami masih sempet nonton bola, ngecek sesekali ke kamar, liat kondisi aku, ngajiin aku, Setelah kami selesai sholat subuh, kami pun siap ke Rumah Sakit.

 

Sepanjang jalan ke Rumah Sakit, Kontraksi makin menjadi-jadi, ga berani megang tangan suami. Takut  nyakitin dia. Aku cuma megang handle mobil, untung gak rusak tuh handle mobil, tutup mata nikmatin setiap kontraksi datang sambil istigfar.


Sampai dirumah sakit, rasanya pengen gulingin badan aja langsung ke ruang bersalin. Buat turun dari mobil aja udah berat banget nih badan (lebay). Dibantu satpam ke ruang IGD untuk pemeriksaan awal terlebih dahulu.

 

Sampai diruang IGD langsung diperiksa bidan. Setelah diperiksa, ternyata jeng..jeng..jengg udah pembukaan 9 . Walhasil aku lahiran di IGD ga bisa dipindahin keruang bersalin lagi, karena bayinya udah nongol.


Butuh waktu cuma 10 menit, Alhamdulillah naura lahir dengan sehat dan selamat dengan berat badan 3.9 kg dan pas banget tanggal lahir naura sama kaya kakak nya.


welcome to the world naura cantik :)

11 comments

  1. menarik banget mba ulasannya, apalagi yang sedang menuju proses persalinan anak pertama, karena dulu waktu lahiran panik dan ngga tenang hehehe.

    ReplyDelete
  2. Pengalaman kak Lita membuat daku jadi dapat gambaran nantinya kalau di fase tersebut, ya nikmati aja dengan ikhlas sambil tetep ingat Allah ya kak

    ReplyDelete
  3. Masya Allah bener bener Allah lancarkan ya Mbaak. Ngga banyak yang kayak Mbak bisa tenang saat Kontraksi. Salut!

    ReplyDelete
  4. Luarbiasa mba. Aku baru pembukaan 2 aja rasanya pgn guling2 hahaha memang kalau kontraksi harus di nikmatin ya kuncinya biar cepet

    ReplyDelete
  5. Wah bs dijadiin pengalaman kl bsk aku hamil nih.. Persiapannya harus mateng, mental dan fisik.. Thanks sharingnya mbak..

    ReplyDelete
  6. cerita diawal sama pas aku lahiran mba, pas ke RS dibilang masih pembukaan satu dalam hati gerutu ya allah sakit banget dibilang pembukaan satu gak salah ta ini, suruh nunggu 1-2 hari padahal sakit banget, dan ini mba luar biasa sekali bisa 10 menit, aku butuh waktu hampir 4 jam dan akhirnya keluar, btw terima kasih sharingnya mba, semoga besok coba bisa menerapkan kalo dikasih rejeki anak lagi

    ReplyDelete
  7. Masya Allah mba, aku kalo pms biasanya misuh-misuh, ga kebayang kontraksi kayak gimana.. sehat selalu ya mba n keluarga, aamiin

    ReplyDelete
  8. Masya Allah, keren nih 10 menit ngeluarin bayi hampir 4kg mba, btw selamat ya mba

    ReplyDelete
  9. pas banget aku lagi nyaro artikel kaya gini buat nyemangatin diri sendiri,kebetulan aku udah mau deket hpl mba deg degan

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah, cepat ya prosesnya mbak.. memang agar legaan persiapan nya harus matang juga ya..

    ReplyDelete
  11. telat baca yang ini mba,istriku kemarin lahiran normal cuma lama banget pembukaanya

    ReplyDelete