Solusi Puting Lecet Saat menyusui

by - February 09, 2020

Assalamualaikum

aku mau mengulang nostalgia 2 tahun lalu yang mengharukan. cieee.. uhuk !

Mungkin hampir semua wanita setelah melahirkan akan mengalami proses menyusui, ya kan?
awalnya berjalan lancar, tidak ada kendala, dibilang ASI seret sama ini itu, aku ga peduli. Setelah lahiran cuma berbekal percaya diri dan yakin sama Allah SWT yang Maha Baik Banget, Aku yakin seyakin yakin nya, kalau ASI itu pasti ada, bahkan akan datang deras bagai Hujan di musim hujan.

Dan Alhamdulillah ternyata benar saudara saudara, ASI ku beneran keluar. Sujud syukur sudah postif thinking sama Allah, Allah beneran kasih kemudahan.


oke, ASI udah lancar, tapi cerita belum selesai sampai disitu.
ternyata aku musti melewati fase puting lecet, berdarah, sakit demam, payudara bengkak dan berakhir dengan puting terbelah sambil mengeluarkan darah segar setiap anak menyusui.

Ko bisa?

Iya Bisa, karena belum punya pengalaman (anak pertama), kurang ilmu, dulu main brojol2 aja, ga nyempetin googling, kurang peduli, dikira hal2 kaya gini ga mungkin terjadi dan banyak lagi faktornya.

sindrom anak pertama, sibuk cari nama dan peralatan bayi. kaget, musti ngapain, sempet bingung, ya gitu deh, kaya orang kebakaran jengot.

Kejadian terjadi 2 minggu setelah lahiran,
gejalanya puting ko sakit yah, setiap nyusuin aku ga enjoy, nahan rasa sakit, saat nyusui selalu menghadap ke tembok, biar orang sekeliling aku ga liat muka ngeringis aku kesakitan.
dan kejadian ini berlangsung selama 2 bulan.

Kuat yah?
iya mau ga mau dikuat2in, sampai mau pumping aja, aku tutup mata, nahan sakit, ngalihin pikiran ke hal yang bikin aku enjoy biar air susu tetep keluar deras, walaupun keadaan puting lagi berdarah adn terbelah.

saya nyuruh suami nyari salep buat puting lecet, entah kenapa yah..itu salep ga ketemu2,
cari di apotik mana juga ketemu..sempet heran, se langka itu si salep susah banget ga ketemu..
apa emang suami yang gak nyari, bilangnya nyari. haha (maapin ya ayah suuzon dikit)

Saya juga pernah Coba pake nipple shield (Puting berbentuk plastik) merek medela.
memang jd pelindung lecetnya, tp pas dipake rasanya ko kya ada yg ganjel, ga natural,
agak keras, bayiku jg ga nyaman, dan harganya juga agak mahal.
kalau di aku kurang cocok aja, untung dipinjemin. bukan punya sendiri.
Aku cuma 2x pakai nipple shield ini,  selebihnya back to realita :))

dibalik penderitaan, ternyata mungkin Allah memang sengaja ga nemuin saya sama si salep. Dia punya cara lain yang lebih baik selain salep.

Faktor Penyebab Puting Lecet

  • Posisi menyusui ternyata mempengaruhi. Kirain posisi duduk aja yang mempengaruhi nilai siswa, ternyata posisi menyusui juga ada pengaruhnya. Jadi Posisi menyusui saya dari awal sudah salah besar, mengakibatkan sirkulasi ASI tersendat dan menjadikan bengkak. 
  • Puting Lecet, karena kurang elastis nya kulit bagian puting dan banyak sel kulit mati pada puting yang menghambat keluarnya ASI, dampak selanjutnya meriang sejadi jadinya.


Solusi Agar Terhindar dari Masalah Payudara lecet

Semoga ini bisa jadi membelajaran saya sendiri kedepan nya, agar tidak terjadi kedua kalinya :
  • Sering bersihkan Area puting dengan Baby Oil dan kapas, agar kulit mati bisa terkikis.
  • Saat Mandi usahakan Area puting dan payudara juga di gosok.
  • Lakukan Pijat perlahan di bagian payudara agar sirkulasi darah berjalan lancar.
Cara Penyembuhan Puting Lecet

Cara penyembuhannya cukup terbilang simple, murah dan mudah.
Jadi setiap sebelum nyusuin dan sesudah nyusuin, setetes ASI dilumurin dulu di bagian puting dan sekitarnya aorelo puting dan begitu terus sampai Alhamdulillah luka mengering, tertutup dan sembuh dengan sendirinya.

Memang agak lama penyembuhannya, tapi lebih aman untuk si baby saat dia nyusu, ketimbang kita pake salep. Pernah denger salep puting katanya musti dilap terlebih dahulu sebelum bayi nyusu. Ga semua salep musti di lap dulu, tapi sebagian besar begitu. Puting makin lecet, di lap makin lecet, ga kelar-kelar ya beb masalahnya.

Udah sempet diajarin kaka, gimana caranya nyusu yang baik, karena udah ngebengkak jadi udah ga mempan. aku coba ikhtiar pertama dengan pijat Payudara di Dian mustika Bintaro.

Rasanya luar biasa bu ibu, sakit banget, payudara dah bengkak, dipijit, dipaksa ASI nya dikeluarin.
Aku bisa sekuat ini karena liat bayi mungil disebelahku lagi bobo pules berharap ibu nya sembuh segera.

Abis dipijit, Asi dah melumer keluar semua, rasa nya lega banget, badan jadi enteng plong, badan meriang berubah jadi seger.

Setelah dipijit, besok nya aku ke dokter anak khusus laktasi, dulu aku ke dokter praborini di RS Puri Cinere, konsultasiin masalah yang aku alami buat dapet penanganan lebih lanjut. Dan ternyata anak ku tongue tie dan lip tie.. penjelasannya di blog aku selanjutnya yah (apa itu tongue tie dan lip tie)

Nah, kalau kalian punya masalah yang sama, bisa segera di obatin dengan cara pijit Payudara atau konsultasikan ke Dokter yang ahli, jangan lama ditunda, bahaya banget.

Inget saat kamu telah jadi ibu, kamu merasakan sakit ga sendirian, tapi anak mu secara ga langsung merasakan nya juga.. Ada Bayi mungil yang saat ini membutuhkan mu, segeralah bangkit, jangan putus asa, lawan sakit mu untuk sembuh.

Peran Suami juga penting banget disaat menyedihkan kaya gini. Paksa aja suami kalau kurang peka, jangan pake kode kode lagi kaya anak pramuka. Suami selalu ngasih semangat, bikin saya percaya sama diri saya sendiri, kl saya bisa ngelewatin ini semua dan ngasih ASI yg terbaik buat anak.
sering mijitin saya, saya butuh apa diusahain, aaaaa pokoknya...I love you ayah :))

Semangat Pejuang ASI jangan patah semangat yah karena puting Lecet, PD Bengkak.
Hajaaaaarrr teruss, tetep nyusuin.. jangan cemen, jangan takut
percaya kl badai pasti berlalu, segera !


sumber foto : freepic and kumparan

You May Also Like

32 comments

  1. Dulu saya juga lecet sampai berdarah. Apa emang semua yg nyusuin gitu kali ya? Katanya karna lidah bayi yg kasar pas awal2 entahlah. Gak sempet ngasih salep, cuma sama banget rasanya selalu kayak trauma gitu pas dimimiin hehe. Tp sembuh sendiri sih dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba sama yah kita. butuh kesabaran ekstra.
      tak pikir nyusu itu gampang, ternyata jeng jenggg wkwkw

      Delete
  2. Aduh, aku gak bisa bayangin gimana rasanya kalo puting lecet. Kata sepupuku perih gitu rasanya.
    Btw, thank you for sharing mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba lumayan perih mba, tp ada ke puasan tersendiri bisa nyusuin anak hehe

      Delete
  3. mashaa Allah banyak pengetahuan banget setelah baca tulisan mbak. terimakasih mbak tulisannya sangat bermanfaat dan informatif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama sama mba, mongo dishare buat yang senasib sama saya hehe

      Delete
  4. Aku juga waktu menyusui anakku, puting lecet dan dikasih solusi pakai salep yang aman untuk menyusui. Tapi kadang mikir, ini kasihan sekali nanti kalau anakku mau nyusu. Walaupun memang setiap mau nyusu selalu aku bersihkan dulu, tapi dikasih tau mamahku pakai asi saja dioleskan ke bagian puting yang lecet.

    ReplyDelete
  5. Perjuangan seorang ibu (menyusui) ya Mbak. Akupun pernah mengalaminy. Masya Allah :''). Waktu itu Belum tau banget gimana Cara menannganinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. MasyaAllah, moga kl anak nya udah gede, selalu bikin hati \orang tuanya seneng nya, amin

      Delete
  6. Sepertinya puting lecet saat menyusui menjadi hal yang hampir dirasakan oleh hampir para busui ya..akupun pernah merasakannya dan rasanya itu ngga enak banget, selain memperhatikan posisi menyusui, aku biasanya dibasuh dengan asi dulu sebelum menyusui

    ReplyDelete
  7. aduuuh aku bacanya jadi berasa perih sendiri hihii.. masya Allah ya perjuangan para ibu untuk mengASIhi anak2nya.. Jadi makin sayang sama ibu sendiri kalau inget perjuangan seperti ini... Sungkem deh ke ibu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. moga manfaat ya mba, bantu share sama yang senasib sama saya hehe

      Delete
  8. Huhu, kujadi inget masa-masa menyusui dulu. 4 kali melahirkan dan menyusui, bikin puting susu pun 4 kali lecetnya. Sakitnya wow, tiada terkira ya. Dan iya, terus nyusuin bikin puting akhirnya sembuh sendiri. Tahan aja deh sakitnya yang ajib itu. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kereeeen banget kamu mba, luar biasa hebat. semoga anak nya tumbuh jadi anak penyejuk hati yah, amin

      Delete
  9. Terima kasih sahring pengalamannya dalam mengatasi Masalah Payudara lecet ketika memberi ASI. InsyaAllah jadi bekal jika nanti diberi amanah keturunan, Aamiin

    ReplyDelete
  10. Sama zaman anak pertama juga "berdarah2" nyusuinnya, apalagi anakku kecil dan putingku datar hehe. Duh kalau diinget2 nyesel.
    Iya salah satu penyebab lecet kalau posisinya gak bener. Dulu jg pas mengatasi puting lecet sih gak pakai oles2 tapi saya bersihkan pakai kapan direndem air anget. Trus dipompa pelan2 di bagian yang luka. Anaknya sementara nenen di bagian yang gak luka.

    ReplyDelete
  11. Terima kasih buat wawasannya mbak. Jadi bekal ilmu nih buat aku kalau nanti sudah punya anak. Bener bener perjuangan tersendiri ya ibu menyusui itu. Sampai puting kecet oun harus tetep berjuang kasih ASI untuk anak tersayang

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya campur aduk mba, pokoknya setelah melewati semua nya happy lah

      Delete
  12. Pernah mengalami saat anak pertama juga..kalau ingat ini jadi ingat kata2 orang tua, kenapa menjadi orang tua ga ada sekolahnya ya, biar ga ngalami kesusahan saat anak lahir nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. edukasi nya masih kurang,. kadang kita nya juga krng persiapan dini. jadi kaget sendiri mba

      Delete
  13. Wah edukasi buat yang belum menikah juga nih. Ternyata penyembuhan puting yang lecet itu mudah ya, memang lebih aman juga kalau pakai cara seperti itu menurutku. Kalau pakai salep kan khawatir nanti kemakan si baby ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, memang proses penyebuhannya agak lama. tapi insyaALLAH lebih aman

      Delete
  14. Serius mba, aku sendiri ngeri banget bayangin puting lecet. Karena, kalau digigit si kecil aja pas nyusu, duh udah nyess banget rasanya.

    Btw, informatif banget nih mba artikelnya, jadi bisa prepare lagi nih kalau nanti next nyusuin lagi.

    ReplyDelete
  15. Anak pertama memang tantangan banget.. aku juga dulu struggling banget untuk bisa mengASIhi.. tapi memang harus keras kepala supaya gak gampang nyerah.. alhamdulillah anak kedua sudah berpengalaman, walau tetap ada lecet tapi sudah tau gimana ngobatinnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh mba, anak pertama memang banyak lahan uji coba nya. insyaAllah anak ke 2 bisa lebih manteb lagi

      Delete