Apa itu toungue tie dan lip tie ?

by - February 10, 2020

Assalamualaikum

Seperti yang pernah aku bahas sebelumnya dipostingan aku kemaren tentang puting lecet.
sempat merasa di titik putus asa sejadi jadinya. merasa serbasalah dengan urusan menyusui.
lihat ibu ibu diluar sana ko santai aja yah nyusu nya, ternyata memang saya nya yang kurang ilmu dan pengalaman.

sebelah kiri tongue tie dan sebelah kanan lip tie




 Aku ngerasa kaya ada yang salah saat aku nyusuin anak. Udah di susuin ko masih aja rewel?
Orang tua bilang, ASI nya kurang tuh, ASI nya seret tuh..
Tapi aku ngerasa kaya nya bukan faktor ASI kurang ataupun seret. Ada faktor lain yang salah nih, apa yah??

Waktu itu anak ku sudah jadwalnya imunisasi, iseng iseng nanya dengan dokter yang menangani anak ku imunisasi. saya ceritain keluhan saya selama proses menyusui, dokter langsung ngecek and ricek dan ternyata anak ku toungue tie + lip tie :(

Apa itu tongue tie dan lip tie? 

Menurut IATP (International Affiliation of Tongue tie Profesionals)

Tongue tie adalah sisa embriologikal dari jaringan midline antara permukaan bawah lidah dan dasar lidah yang membatasi pergerakan normal lidah.

Lip tie adalah tali atau frenulum pada bagian atas bibir yang menempel pada rahang atas. Frenulum ini tidak memiliki otot dan hanya berupa membran saja. Bila frenulum ini menempel pada bagian tulang atau gusi atas maka bisa menyebabkan adanya gerakan yang terbatas untuk bibir dower saat menyusu.

Mantapkan Hati kita berdua buat beranikan diri ambil keputusan tindakan frenotomi anak.
Sampai akhirnya saya dan suami menyatakan YESS WE DO, memutuskan untuk operasi kecil tongue tie lip tie, sedih ngeliat si kecil mulutnya penuh darah. saya pun nangis ga tega liat anak kesakitan gitu.

Tiba-tiba keadaan makin heboh, si dokter malah marahin saya, yaaa ga marah sih, cuma negesin nada tinggi (sama aja yah).

''ibu.. jangan sedih, jangan nangis, kl nangis nanti Asinya ga keluar Lancar, obat anak ibu cuma ASI, mulutnya berdarah darah gini, obat nya langsung di sodorin ASI jadi jangan sedih''.

Jadi maksudnya Setelah anakku tindakan operasi kecil, harus langsung di sumpelin Asi karena cuma itu obat ngeredain darah yang ngalir deras di mulut nya, ga sama sekali dikasih obat setelah operasi ini. luar biasa aku amazing sama ASI.

Kemarin aku operasi di Rumah sakit Puri Cinere dgn Dokter Asti Praborini. Terkenal banget deh buk dokter, coba aja googling. Jadi kalau konsultasi sama dokter ini, harus kuat kan hati dan pikiran, jangan langsung baperan. Dia tipe dokter yang ceplasceplos, to do point, penjelasannya panjang, siap kan waktu buat dengerin semua penjelasannya. Walaupun terkesan seperti ceramah, tapi aku ngerasa puas banget bisa konsultasi sama dokter Asti Praborini. Orang nya gak terburu-buru. Aku me rekomendasi kalian yang masih punya anak bayi, konsultasi sama dokter asti. Ga rugi bayar mahal konsultasi sama dokter, ilmu yang didapet dan segala kegundahan hati pun terselasaikan. lop yuu dok

Nah setelah tindakan operasi kecil tongue tie dan lip tie, anak ku diarakan ke ruang laktasi.
disana saya, suami dan anak diajarkan senam mulut yang harus dirutinin setelah tindakan. Manfaatnya biar mulut bayi ga kaku, lentuh yaa lincah gitu deh setelah operasi.

Selang seminggu setelah operasi belum terlalu keliatan perubahannya, masih penyesuaian kali yah.

Alhamdulillah setelah sebulan enaaaak banget nyusuin anak ku, aku ketagihan, hehe
ga pake drama korea, drama india, apalagi drama tersanjung haha
berat badan nabilah naik drastis, durasi nyusunya lebih asyik.

Saya baru menyadari bahwa ternyata saya lip tie dan tongue tie. Itu juga tau karena anak punya masalah ini. dan faktor genetik mempengaruhi anak bisa memiliki lip tie dan tongue tie.
berarti mungkin dari emaknya.. nuhun ya nak, wallahu a'lam :)

Langsung buru buru tlf si mama.. nanya masa lalu aku gimana dlm keadaan liptie tongue tie, nyokap bilang dia baik baik aja selama nyusuin saya, ada rasa sakit, cuma ga sampai bikin puting terbelah kaya aku. Tapi hasilnya sekarang emang di liptie saya kaya ada spasi tengah digigi atas.. selama ga gangu yaa gapapa.

Cuma menurut pengakuan si mama, dulu aku kerjaannya haus terus minta nenen terus dalam jangka waktu yang cepet, dan akhirnya aku disodorin sufor. mungkin zaman dulu pengetahuan akan tongue tie dan lip tie masih minim. Jadi nya mama ambil jalan singkatnya, nyusuin iya, ngasih sufor iya.

Saran saya sebelum tindakan di google dlu, tanya sana sini.. persetujuan kesepakatan suami istri, konsultasikan ke dokter yang bersangkutan. Selama ga ada masalah, ga usah lakuin tindakan operasi kecil tongue tie liptie.

Buat saya dampak positif yang saya dapat dari tindakan frenotomi (pengguntingan dan relokasi menempelnya frenum atau selaput tali lidah) sejak dini adalah saat menyusui menjadi lebih mudah, asi berjalan dengan lancar tanpa hambatan (ga gumpel di payudara yang bisa menyebabkan payudara bengkak), anak lebih tenang saat menyusui, kenyangnya cukup krn proses menyusui dengan baik. berat badan anak naik stabil secara alami dan sekarang anak ku umur 2 tahun, giginya rata rapet , tumbuhnya bagus dibagian atas dan bawah. Alhamdulillah



pic : kumparan.com

You May Also Like

24 komentar

  1. banyak kasus gini ya, alhamdulillah dedeknya udah bisa menyusui dengan lancar ga pake drama lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba ternyata banyak dan banyak juga yang ga menyadari nya.
      Alhamdulillah sadar pas anak masih kecil

      Delete
  2. Saya ga tega kalau sampai anak diapa-apain, waktu dia bayi saya menahan diri mengecek, dan Alhamdulillah meski pernah berkali puting lecet, saya bisa menyembuhkannya dan akhirnya bisa terus nyusuin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah bisa ngelewatin masa sulit ya mba.

      Delete
  3. Ternyata dunia mengaASIhi banyak liku-likunya ya, daku baru memahaminya, karena memang belum mengetahui dan punya pengalaman. Semoga next udah nikah dan melahirkan anak pengalaman ini jadi ilmu buat daku

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba perlu sering baca pengalaman dan googling, jgn smp terulang hal yang ga enak hhihihi

      Delete
  4. Saya otomatis ngecek bibir atas sama lidah saya sendri. Eh rasanya da ganjel, kayak foto Mbak di atas. tapi kayaknya beda yang yang tounge tie ama lip tie. Alhamdulillah si kecil bisa lebih naik berat badannya. Itu hal terbahagia seorang Mama hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya beda mba. punya tongue tie dan lipe tie juga mba?

      Delete
  5. Ini yang jadi perhatianku waktu anakku lahir, karena sebelum memulai ASI dokter pun kasih tau kalau semuanya aman. Aku gak tega kalau masih bayi harus diapa-apain gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kl aman hajar terus mba. kmrn aku udah ditingkat urgent, wkwkw
      semoga anak kedua bisa lebih baik nih. amin

      Delete
  6. mashaa Allah penjelasannya menarik bih detail banget, jadi makin tambah pengetahuan buat someday kalo punya anak

    ReplyDelete
  7. Sempet dek-dekan pas baca awal tulisan ini. kebayang gimana si adek yang susah menyusui karena tongue tie dan lip tie. Tapi begitu baca akhirnya operasi kecil kedua kondisi bibir dan lidahnya berhasil, dan membuat menyusui menjadi lancar, aku jadi ikut lega. Subhanallah, Alhamdulillah. Akhirnya ya mom. Sehat-sehat selalu adek :)

    ReplyDelete
  8. Ahamdulillah bisa segera diatasi ya mba. Beberap abayi memang bisa mengalami tongue tie, dengan penanganan tepat. insyaallah kembali lancar mengASIhi. Sehat selalu yaa ibu dan baby

    ReplyDelete
  9. Ya ampun baru tau ada kelainan juga pada dalam mulut dan berkaitan juga sama konsumsi ASI, kasian juga sih liat sikecil dioperasi tapi kalau untuk kebaikannya ya harus kuat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyap, bener2 ampuh buat dia kedepan nya. untung langsung tau pas dia masih kecil

      Delete
  10. Ku baru tau soal tongue tie dan lip tie saat baru2 punya anak. Itu faktir yang mempengaruhi proses menyusu ya mom. Anaknya temenku pernah kena tongue tie dan harus dipotong supaya ngga nempel lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah, aku pun baru tau pas udah punya anak dan ngalamin sendiri mba.

      Delete
  11. Aku pertama dengr tentang tougue tie ini beberapa tahun lalu, karena anak teman aku mengalaminya.. ketahuan ketika suara baby terdengar sangat kecil ketika menangis, dan 2 minggu setelah lahir dilakukan operasi katanya lebih awal lebih baik dan kalo lip tie aku bau tau nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, mending tau sejak dini. jadi saat tindakan operasi juga ga ngebekas di ingatan si kecil. biar ga trauma.. alhamdulillah ngefek banget sama pertumbuhan gigi nya sekarang

      Delete
  12. Aku baru tahu ada kasus semacam ini mbak, agak serem juga ini๐Ÿ˜ญ. Aku belum punya anak tapi terbantu banget sama artikel-artikel kayak gini. Thank you for sharing mbak, jadi nambah lagi nih ilmuku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, semoga bisa manfaat buat org sekitar mba yang membutuhkan, bantu share ya :)

      Delete